WAJIB TAHU: Inilah Kalimah Terlarang Dibaca Ketika Berdoa Namun Ada Yang Sering Digunakan Umat Islam.!!!

0

Tidak berdoa sama seperti itu, kerana tidak ada doa kita. Bagaimana untuk berdoa walaupun Tuhan dah ajar. 🙂 🙂 🙂

Berdoa adalah aktiviti rohani seorang hamba untuk meminta sesuatu kepada pencipta. Bagi umat Islam, doa biasanya dilakukan setelah pelaksanaan solat wajib dan sunnah.

Sebelum berdoa, umat Islam terbiasa menyanyikan pujian kepada Allah melalui hukuman dhikr. Selepas itu, berdoalah apa yang dia mahu diberikan oleh Tuhan. Rupa-rupanya berdoa tidak terbatas pada zikir maka harus ditanya.

Lebih dari itu, ada adab yang menetapkannya. Rupa-rupanya terdapat kalimat terlarang yang tidak boleh diucapkan ketika memohon kepada Tuhan ini. Rasulullah menjelaskan ayat ini sering digunakan tetapi sebenarnya tidak dibenarkan. Apakah hukuman yang dilarang?

Nampaknya kalimat ini sering dituturkan oleh beberapa orang Islam ketika berdoa. Malah ada di antara mereka berfikir dengan baik ayat ini. Kerana sememangnya, sekilas seperti tidak ada yang salah dengan hukuman itu.

Loading...

Tetapi ternyata, Rasulullah SAW lebih mengetahui kehendak Allah daripada kita. Melalui Nabi Muhammad SAW, Allah SWT menyampaikan bahawa kalimat ini tidak disukai-Nya dan umat dilarang mengucapkan ketika berdoa.

Adalah kalimat “Ya Allah jika Engkau berkenan maka berilah aku (isi permohonan)”, “Ya Allah (isi permohonan) jika Engkau berkenan” yang menjadi kalimat terlarang ketika berdoa. Pada pandangan pertama tidak ada yang salah, bukan?

Malah sesetengah daripada kita sering kali mengatakannya selepas doa. Kalimat ini nampaknya lembut dan tidak memaksa Tuhan untuk berdoa ketika bertanya. Tetapi ia tidak dibenarkan untuk mengatakan ketika berdoa. Hadith mengenai penjelasan ini meriwayatkan Bukhari yang bermaksud:

“Jika salah seorang di antara kamu berdoa, bersungguh-sungguh dengan mengemis dan jangan berkata, ‘Wahai Allah jika Engkau gembira maka berikanlah kepada-Ku’ kerana tidak ada yang dapat memaksa-Nya” (Diriwayatkan oleh Bukhari)

“Bukankah kamu berkata, ‘Wahai Allah, ampunkan aku jika Engkau senang. Wahai Allah memberkati saya jika Engkau gembira ‘. Tetapi dia harus ikhlas dalam memohon kerana sebenarnya tidak ada yang dapat memaksa dia “(Diriwayatkan oleh Bukhari)

Seorang pengulas, Ibn Abdil Barr menerangkan hadith tersebut. Menurut beliau tidak ada yang dapat memaksa Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tuhan hanya melakukan apa yang Dia kehendaki. Tuhan hanya memberi apa yang Dia kehendaki.

Kalimat ini dianggap tidak berasas kerana Tuhan hanya melakukan apa yang Dia kehendaki. Ibn Abdel Barr bahkan mengatakan bahawa ini adalah tidak sah semasa berdoa. Walaupun Imam Nawawi berpendapat bahawa undang-undang adalah makruh. Allah Azza wa Jalla mengetahui ilmu pengetahuan.

Sumber infoyunik.com

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More