Tekanan Dengan Masalah Baca Doa Yang Ditunjuk Oleh Nabi

Keliru – Tekanan Dengan Masalah Baca Doa Yang Ditunjuk Oleh Nabi | Dalam kehidupan ini kadang-kadang ada keadaan di mana kita kecewa, tertekan dan bingung dalam menghadapi masalah dan malapetaka.

Kami sering melihat beberapa saudara lelaki kami yang terjejas oleh gempa bumi yang terkena tornado, terkena tsunami, ditimbun oleh tanah runtuh, kebakaran dan bencana lain.

Bingung, keliru dan tertekan mengenai masalah itu

Semua itu adalah ujian Allah SWT pada makhluk-Nya. Malah saudara-saudara kita atau diri kita sendiri mungkin berasa kecemasan tentang ancaman bencana yang boleh berlaku pada bila-bila masa.

Sebagai contoh, kita hidup di pergunungan, pada bila-bila masa ia mesti menyeberang fikiran kita, bagaimana jika gempa bumi atau tanah runtuh tiba tiba.

Begitu juga, orang-orang yang tinggal di pinggir pantai sentiasa bimbang dengan keriuhan gelombang besar yang kadangkala boleh menggulung dan menjadi tsunami.

Mereka yang tinggal berhampiran hutan sentiasa ditakuti oleh serangan haiwan liar dan liar. Mereka yang bepergian melalui jalan raya sentiasa takut dengan kemalangan.

Mereka yang mengembara ke laut bimbang tentang kemungkinan kapal karam. Siapa yang bergerak melalui udara, takut pesawat terhempas atau mengalami kerosakan di udara.

Oleh itu, tidak lagi tempat yang selamat untuk hidup di dunia ini. Sesungguhnya Ironic, tetapi ini adalah fakta! jika kita benar-benar mahu mengambil masa untuk mengambil perbualan,

Kita akan menyedari bahawa tidak ada tempat yang selamat untuk hidup di dunia ini. Bahaya boleh mengintai siapa saja, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Untuk menangani perkara ini, bukan sahaja perlu berhati-hati dan berhati-hati. Tetapi kita juga memerlukan pemegang. Pemegang hayat yang boleh membuat jiwa kita sentiasa mendapat keamanan, menjaga dan melindungi untuk menghadapi semua kemungkinan yang akan berlaku.

Dan cengkaman itu hanya dapat dicapai dengan kekuatan doa yang dapat memberi kita keyakinan yang kuat untuk selalu menyerahkan diri kepada Allah SWT, Pencipta dan Tuhan Alam Semesta. seperti kata-kata Nabi Muhammad,

“Tiada penggunaan amaran dan kewaspadaan orang-orang yang berupaya. Doa memberi manfaat kepada perkara-perkara yang telah berlaku dan apa yang tidak berlaku.

Sesungguhnya malapetaka datang, kemudian berdoa untuk menghalangnya, maka keduanya mengalahkan satu sama lain sampai Hari Penghakiman. “(HR. Al-Hakim)

Hadith Nabi di atas mengingatkan kita bahawa tanpa berdoa, kita tidak akan dapat menahan bencana atau bencana yang akan melanda, namun dengan gigih usaha yang telah kita lakukan untuk mengelakkannya.

Dan dalam hadith lain, Rasul mengusulkan membaca ayat di bawah jika dia menghadapi masalah besar atau kecewa, menekankan dalam kehidupan,

“Hasbunallaahi Wani’mal ‘Wakiil”

“Allah cukup untukku dan Dia adalah penolong yang terbaik.” (HR. Ibn Mardawaih)

Doa ini sangat penting bagi kita untuk berlatih setiap hari, di mana dalam kehidupan, tentunya kita sebagai manusia selalu menghadapi masalah besar dan kecil. Sudah sejak pertama kali Nabi mengurniakan amalan ini kepada kaumnya:

“Bagaimana saya bersenang-senang, sedangkan pemilik sangkakala telah menelan trompet (di mulutnya), menghidupkan dahinya, dan mengarahkan pendengarannya menunggu ketika dia diperintah untuk meniup kemudian meniupnya!” Para sahabat bertanya,

“Apa yang harus kita lakukan sekarang? Katakanlah Hasbunallaahi Wani’mal ‘Wakiil’ alallaahi tawakkalna. “(Allah cukup untuk saya dan dia adalah penolong yang terbaik. Hanya kepada Allah saya menyerah.” (HR. Ahmad, Tirmidhi, Al-Hakim, Thabrani dan Ibn Hibban)

Oleh itu, bacalah doa yang diajarkan oleh nabi ketika kita menghadapi masalah atau masalah. Bagi faedah jika anda sering mengamalkannya, antara lain,

  1. Kepercayaan akan pertolongan dari Tuhan akan menjadi kuat, ketika dalam keadaan kekeliruan atau ketakutan, maka kita berharap dan mempercayakan kecukupan-Nya, maka Tuhan pasti akan memberikan kecukupan dan keamanan.
  2. Apabila hati kecewa, gugup dan panik, maka kita minta perdamaian dari Allah SWT. Allah adalah orang yang akan menenangkan hati kita.
  3. Apabila anda sedih, maka kami meminta kecukupan baginya, maka Allah akan menghibur dan menggembirakan jiwa kita.
  4. Apabila menghadapi masalah besar, maka kita mempercayakan dan mencukupi perniagaan kita kepada Allah SWT, maka Allah akan memberikan jalan keluar dalam menghadapi semua masalah kita.

Sekiranya kita membaca doa yang diajarkan oleh nabi ini dengan penuh keyakinan dan kestabilan, maka kita akan selalu mendapat penjagaan dan keselamatan khusus dari Allah SWT. seperti kata-kata Nabi Muhammad,

“Hasbunallaahi wani’mal wakiil (Allah cukup untuk saya dan dia adalah pembantu yang terbaik), adalah solat keselamatan bagi setiap orang yang takut.” (HR Abu Na’im)

Sesungguhnya Allah telah menolong Nabi Ibrahim as. dari kobaran api Raja Namrudz dengan kalimat ini. Disebutkan dalam Hadits riwayat Al-Bukhari bahwa,

“Akhir dari ucapan Ibrahim as. ketika dilemparkan ke kobaran api adalah Hasbunallaahi Wani’mal’ Wakiil.” (HR. Bukhari)

Begitupun ketika Nabi sering diintimidasi dan diprovokasi oleh orang-orang kafir, beliau selalu berdoa, “Hasbunallaahi Wani’mal’ Wakiil.” (HR. Bukhari)

Pun jika kita baca doa diatas ketika sedang tak ada masalah, kita akan selalu meraih ketenangan hati, kejernihan pikiran, dan kedamaian jiwa berkat tawakal pada Allah Azza Wajalla. sebagaimana sabda Rasulullah saw,

“Ramalan (sial mujur) adalah syirik. (Beliau mengulanginya tiga kali) dan tiap orang pasti terlintas dalam hatinya perasaan demikian, tetapi Allah menghilangkan perasaan itu dengan tawakkal.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sebesar apapun masalah, kecemasan, kegelisahan dan ketakutan itu melanda hati, jika kita benar-benar menggantungkan diri kita pada Allah SWT setelah ikhtiar, niscaya ketakutan itu akan sirna.

Dan andaikata sesuatu yang kita takutkan itu benar-benar terjadi, maka kita tidak akan terkejut dan bersedih, sehingga lebih tenang dalam menghadapinya.

Sebab kita sudah berusaha dan tawakkal penuh kepada Allah semata. kita akan siap menerimanya sebagai kehendak Allah swt, Dzat yang sedang menguji kita.