SUBHANALLAH…! Misteri Tulang Sulbi Yang Merekam Semua Perbuatan Manusia… Mohon Berkongsi Sesama Manusia..

0

Allah telah menciptakan mahkluk dgn sebaik-baik ciptaan. Segala yg ada di dalam tubuh manusia mempunyai fungsi yang luar biasa sehingga tidak ada orang yg dapat membuat penggantinya. Tulang sulbi atau tulang ekor adalah salah satu organ tubuh manusia yang menyimpan banyak misteri, kerana diketahui organ tubuh tersebut boleh merakam semua perbuatan manusia.

Manusia tersusun dari beberapa organ tubuh. Organ tersebut mempunyai fungsi masing-masing yg menyatu untuk fungsi tertentu. Inilah bukti kebesaran Allah pada tulang ekor. Tulang ekor merupakan salah satu organ yang ada di bahagian bawah ruas tulang belakang.

Sebahagian besar orang menganggap bahawa bahagian ini tidaklah penting. Bahkan seorang anatomi dari Jerman menuliskan senarai 100 struktur anatomi tubuh yang tidak mempunyai fungsi.

Namun seiring berkembangnya zaman dan teknologi semakin canggih, fungsi dari tulang ekor mulai terkuak. Tulang ekor adalah titik pertemuan dari otot-otot kecil dan menyokong beberapa tulang di bahagian pinggul. Tanpa adanya tulang ini manusia tidak akan boleh duduk dengan selesa.

Seorang saintis dari Jerman bernama Han Spemman mengemukakan tentang tulang ekor. Dalam kajian yg ia lakukan terbukti bahawa tulang ekor merupakan asal mula kehidupan manusia. Dari sinilah kehidupan manusia bermula. Hal inilah yang memunculkan misteri tulang ekor yang merakam semua perbuatan manusia.

Dalam kajian beliau, ia melakukan pemotongan tulang ekor beberapa haiwan melata. Kemudian ia mengimplantasikan ke embrio haiwan lain. Hal tersebut menghasilkan tulang ekor yang tumbuh seperti janin kedua yang berada di dalam janin tuan rumah. Ketika sperma membuahi sel telur maka akan terbentuk janin. Kemudian akan terbelah menjadi dua sel dan berkembang salah itu terbentuklah embryonic cakera dengan dua lapisannya.

Lapisan pertama ialah external epiblas yang mengandungi cytotrophoblasts yang berfungsi untuk membekalkan makanan bagi embrio melalui dinding uterus, menyalurkan nutrisi melalui darah dan cecair kelenjar yang berada di dinding uterus. Kemudian lapisan kedua merupakan internal hipoblas yang terpendam sejak janin pertama kali terbentuk.

Pada hari ke-15 akan muncul lapisan sederhana di bahagian bahagian buntut embrio bersama dengan komponen pengukur yang sering disebut gumpalan sederhana. Gumpalan sederhana Inilah yang disebut sebagai tulang ekor.

Untuk menambah bukti dan melakukan kajian lain dgn menghancurkan tulang ekor dan merebus tulang ekor tersebut dengan cuaca panas dan waktu yang sangat lama, sehingga membentuk serpihan halus. Kemudian ia mengimplantasikan tulang ekor itu ke janin lain yg masih dalam permulaan embrio.

Hal ini menghasilkan bahawa tulang ekor tersebut boleh tumbuh dan menghasilkan janin sekunder organ tetamu. Walaupun tulang ekor telah dihancurkan dan dibakar, tulang ini tidak boleh hancur masih boleh berfungsi dengan baik. Kelebihan yang dimiliki tulang ekor inilah yang membuat spekulasi mengenai keajaiban tulang sulbi dpt merakam perbuatan kita.

Namun, hal ini belum menjadi kepastian yang benar. Masih memerlukan bukti dan penjelasan lebih lanjut untuk menelitinya.

Selain saintis dari Barat terdapat juga saintis muslim yang pada tempoh ke-20. Ia menjelaskan pemahaman ini dengan mu’jizat yang ada di dalam hadis tentang tulang ekor ini. Hal ini mendedahkan bahawa tulang ekor adalah bahagian pertama yang tumbuh dari janin yang sering disebut dengan primitive Streak. Bahagian ini terbentuk pada minggu ke-3 penjelasan ini menunjukkan kebenaran daripada sabda Rasulullah yang mengatakan bahawa tulang ekor lah yang membangkitkan manusia.

Demikian inilah misteri tulang sulbi yg merakam semua perbuatan manusia kerana beberapa saintis mendedahkan jika tulang ekor merupakan awal mula terbentuknya manusia.

Sebagai seorang muslim yg baik, hendaknya kita meyakini dengan sepenuh hati kerana hal ini menunjukkan kebesaran Allah. Semoga bermanfaat artikel ini, sila share dan like.

Leave A Reply

Your email address will not be published.