Harus tahu, Inilah 6 Ruangan Didalam Rumah yang Menjadi Tempat Kesukaan Jin Dan Cara Mencegahannya.

Hati-hati … .. Jangan biarkan rumah anda memasuki jin Menjadi rumah terasa tidak selesa dan merasakan mengganggu seperti makhluk ghaib. Sesungguhnya rumahmu ada jin atau setan.

Di manakah tempat paling disukai oleh setan atau jin di rumah? Jin dan Syaitan sangat suka berada di beberapa bilik di rumah ini. Oleh itu, berhati-hatilah dan buatlah bertaqwah kepada Tuhan agar tidak terganggu.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Di dalam rumah ada penghuni-penghuni (dari golongan jin) maka bila anda menyaksikan suatu perkara (yang ganjil) maka usirlah ia 3 kali, apabila ia pergi maka biarkan, namun seandainya ia degil (tidak ingin pergi) maka bunuhlah, kerana ia pasti jin kafir, “(Muslim)

Dan di sini terdapat beberapa bilik di dalam rumah paling kegemaran yang diduduki oleh jin dan setan seperti yang dipetik oleh curhatmuslimah.com

Bilik mandi / Tandas. Toilet adalah salah satu tempat di dunia yang jin disukai. Oleh itu, Nabi (SAS) menasihatkan semua orang yang akan memasuki tandas untuk perlindungan Allah dengan membaca,

“Allahumma inni a’udzu bika min al-khubutsi wa al-khaba’its (Ya, Allah, aku memohon perlindunganmu dari gangguan jin lelaki dan jin wanita).”

Lubang paip. Ingatkan wanita untuk tidak membuang air mendidih di lubang tandas tanpa menyebut atsma Tuhan dan tidak meminta perlindungan dari syaitan itu. Kadang-kadang air boleh membunuh syaitan, jadi keluarganya cuba membalas dendam terhadap pemilik rumah. Jika setan boleh muncul (seperti badan mereka), mereka pasti akan melakukannya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah kamu membuang air kecil di dalam lubang”. Mereka bertanya kepada Qatadah: “Mengapa tidak boleh kencing di lubang?” Qatadah menjawab: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan kerana lubang itu adalah tempat tinggalnya golongan jin” (HR. Abu Dawud, Nasai dan Ahmad).

Bilik kosong. Hati-hati, supaya kamu meninggalkan salah satu bilik di rumah anda dalam keadaan kekosongan dari aktiviti anda, sama ada tidur atau dhikr kepada Tuhan. Oleh kerana, jika anda mengosongkan bilik tidur anda, syaitan akan tidur di atas katil anda, dan mengisi ruangan yang kosong.

Di atas katil / tilam. Mana-mana katil terbengkalai bermakna ditawarkan kepada syaitan supaya mereka tidur. Malah katil yang sama kami gunakan. “Tidak ada tilam tunggal yang terletak di rumah yang tidak tidur oleh manusia, kecuali syaitan itu akan tidur di atas kasur …” (Akamul Marjan fi ahkamil Jaan p.150)

Bumbung rumah. Djinn juga tinggal di rumah (bumbung) lelaki itu. Hanya saja jin yang tinggal di atas bumbung rumah orang percaya adalah jin Islam. Hujahnya adalah hadits Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Tidak ada rumah Muslim kecuali di bumbung rumahnya terdapat jin Islam. Apabila mereka menghidangkan sarapan pagi, mereka (jinns) menyertai sarapan mereka bersama mereka. Apabila makan malam dihidangkan, mereka (jin) turut menyertai majlis makan malam bersama umat Islam. Hanya saja pengawal Allah dan menghalang umat Islam dari gangguan jin “(Abu Bakr seperti yang ditulis oleh Ibnu Hajar di Fathul Bari).

Sangkar Binatang. Bagi mereka yang mempunyai haiwan kesayangan di rumah mereka, harus memisahkan sangkar dari rumah utama untuk dijadikan tempat istimewa di luar rumah. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah kalian shalat di kandang-kandang unta karena di sana terdapat syaithan.” (HR. Muslim, Abu Dawud dan Ibnu Majah).

Cara Mencegah Jin dan Syaitan Tidak Menginap di Rumah Kita Baca Bismillah setiap kali memasuki rumah dan makan. “Jika seseorang masuk ke dalam rumahnya lalu ia menyebut asma Allah Ta’ala saat ia masuk dan saat ia makan, maka setan berkata kepada teman-temannya, ‘Tidak ada tempat bermalam bagi kalian dan tidak ada makan malam.’

Dan jika ia masuk, tanpa menyebut asma Allah Ta’ala saat hendak masuk rumahnya berkatalah syaitan: ‘kalian mendapatkan tempat bermalam, dan apabila dia tidak menyebut nama Allah ketika hendak makan, maka setan berkata:’ kalian mendapatkan tempat bermalam dan makan malam. ‘ “(Muttafaqun’ alaih )

Turunkan semua paparan foto, ukiran, lukisan, lukisan (makhluk hidup).
Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu dia berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam katanya:

“Jibril alaihissalam meminta izin kepada Nabi maka Nabi bersabda,” Masuklah. “Lalu Jibril menjawab,” Bagaimana saya mau masuk sementara di dalam rumahmu ada tirai yang bergambar. Sebaiknya kamu menghilangkan bagian kepala-kepalanya atau kamu menjadikannya sebagai alas yang dipakai berbaring, karena kami para malaikat tidak masuk rumah yang di dalamnya terdapat gambar-gambar. “(HR. An-Nasai no. 5270)

Menghilangkan anjing di sekeliling rumah. Jangan biarkan anjing memasuki rumah. Dari Abu Talha dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dia berkata:

“Sesungguhnya malaikat-malaikat tidak akan memasuki sebuah rumah di mana ada anjing dan gambar-gambar.” (Muslim). Mengekalkan anjing yang tidak digunakan sebagai anjing pengawal atau anjing pemburu akan mengurangkan ganjaran kami setiap hari.

Apabila junky segera basuh / mandi besar. Jangan suka menunda mandi junub, walaupun misalnya suami isteri setelah berkaitan di malam hari dan sudah terlalu letih untuk mandi, sekurang-kurangnya berwudhulah sebelum tidur. Dari Ali ibn Abu Talib dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dia berkata:

“Para malaikat tidak memasuki rumah yang ada gambar dan anjing dan orang yang junub.” (HR An Nasa’i)

Tiada loceng di rumah. Biasanya terdapat beberapa rumah atau masjid, yang jamnya berbunyi setiap jam untuk menandakan masa. Dari Abu Hurairah ra katanya: Nabi Shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Lonceng itu adalah sulingan syaitan” (Diriwayatkan oleh Muslim No. 5514). Termasuk loceng kecil walaupun. Masih dari Abu Hurairah ra, ia memberitakan sabda Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, “Para malaikat tidak akan menyertai perkumpulan / rombongan yang di dalamnya ada anjing atau loceng (yang biasa dikalungkan di leher haiwan, pen.).” (HR. Muslim No. 5512)

Tutup pintu tingkap dengan membaca Asma Allah pada waktu matahari terbenam. Rasulullah bersabda :  “Jika petang semakin gelap maka tahankan bayi anda kerana iblis mula berkeliaran pada saat itu. Jika sekejap malam telah berlalu maka biarkan mereka pergi, mengunci pintu pintu rumah dan panggil nama Tuhan kerana syaitan tidak membuka pintu tertutup.

Dan meterai tempat air anda dan panggil nama Tuhan. Dan tutupi tempat makanan kamu dan panggil nama Tuhan. Walaupun kamu semua mendapat sesuatu untuknya. “(Muslim)

Bacalah Al-Baqarah secara kerap di dalam rumah. Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda,
“Jangan membuat rumah seperti kubur, kerana shaytan akan melarikan diri dari rumah di mana ia dibacakan al-Baqarah.” (Muslim). Abdullah ibn Mas’ud, beliau berkata: Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya shaytan akan melarikan diri dari rumah yang dibacakan al-Baqarah. Sesungguhnya rumah kosong itu adalah rumah kosong dari Kitab Allah (al-Quran). “(HR an-Nasai)

Baca zikr pagi dan petang. Dalam hadis disebutkan bahawa barangsiapa yang mengucapkan dzikir ini dalam sehari sebanyak 100 x, maka itu seperti membebaskan 10 orang budak, dicatat baginya 100 kebaikan, dihapuskan baginya 100 kesalahan, dirinya akan terjaga dari gangguan syaitan dari pagi hingga sore hari, dan tidak ada seorang pun yang lebih baik daripada apa yang dilakukannya kecuali oleh orang yang lebih banyak melakukan perkara itu. (Diriwayatkan oleh Bukhari)

لا إله إلا الله وحده لا شريك له, له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير Laa Ilaaha illallahu wahdahu laa syarikalahu. Mulanya wa lahul hamdu wa huwa ‘alaa kulli syay-in qadiiru. “Tidak ada tuhan yang layak disembah melainkan Allah sahaja, tidak ada pasangan baginya. Kerajaan Allah dan semua pujian. Dia adalah orang yang memerintah segala-galanya. ”

Membaca Kerusi Verse. Seperti dalam kisah seorang kawan Abi Usaid Al Sa’idi. Apabila tarikh panen dicuri oleh setan yang membentuk manusia. Abi Usaid menawannya dan akan membawa iblis itu kepada Rasulullah. Oleh ketakutan, setan berkata:

“Demi Allah saya akan membuat perjanjian dengan kamu, saya tidak akan datang dan mencuri tarikh dari rumah kamu lagi. Saya akan menunjukkan kepada anda ayat bahawa jika anda membacanya di rumah anda, tidak ada tempat untuk saya berlindung. Sekiranya anda membacanya di tempat makanan dan minuman, maka rakyat saya tidak dapat menyentuhnya, “kata iblis yang semakin ketakutan terhadap ancaman Abi Usaid.

“Apa ayat-ayat yang kamu maksudkan?” Abi Ubaid bertanya ingin tahu. “Ayat yang saya maksud adalah ayat kursi,” kata iblis itu.

Luaskan solat sunnah di rumah. Seperti solat Dhuha, Tahajud, Witr dan Rawatib solat. Dari Jabir bin ‘Abdullah radhiyallahu anhu dia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Apabila seseorang dari kalian selesai shalat di masjid, hendaknya ia menjadikan sebagian shalat di rumahnya, sebab Allah menjadikan kebaikan dari shalatnya di rumahnya.” (HR Muslim no. 778)

Sumber: Sahabatbunda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *