Baca Dan Fahami : Hukum Bagi Orang Yang Puasa Tetapi Tidak Menunaikan Solat, Apakah Sahkah Puasanya? Ini Jawapan Dan Hukumnya.

0

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Segala puji bagi Allah, al-Malik Al-Haqq, Al-Mubin, yang memberikan kita iman dan keyakinan. Ya Allah, limpahkan shalawatullah keatas pemimpin kami Baginda Nabi Muhammad SAW,

Penutup para nabi dan rasul, dan begitu pula pada keluarganya yang baik, kepada para sahabat piluhan, dan yang mengikuti mereka dengan penuh ihsan hingga hari kiamat.

Soalan : Apa hukum orang yang berpuasa tetapi meninggalkan solat? Adakah puasanya sah?

Jawapan : Yang benar, bahawa orang yang meninggalkan solat dengan sengaja hukumnya kufur akbar. Puasa dan ibadah-ibadah lainnya tidak sah sampai ia bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal ini berdasarkan firman-Nya,

ولو أشركوا لحبط عنهم ماكانوا يعملون “Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.” (Qs. Al-An’am: 88).

Dan berdasarkan ayat-ayat serta hadis-hadis yang lain semakna.

Sebahagian ulama menyatakan, bahawa hal itu tidak menyebabkan kafir dan puasa serta ibadah-ibadah lain tidak batal jika ia masih mengakui kewajipan-kewajipan tersebut, ia hanya termasuk orang-orang yang meninggalkan solat kerana malas atau meremehkan.

Yang benar adalah pendapat yang pertama, yaitu kafirnya orang yang meninggalkan solat dengan sengaja walaupun mengakui kewajibannya. Hal ini berdasarkan banyak dalil, di antaranya adalah sabda Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam,

إن بين الرجل و بين الشرك والكفر ترك الصلاة “Sesungguhnya (pembatas) antara seseorang dengan kesyirikan dan kekufuran adalah meninggalkan solat.” (Dikeluarkan oleh Muslim dalam kitab Shahih-nya dari hadits Jabir bin Abdullah radhiallahu ‘anhu.

Dan sabda beliau, العهد الذي بيننا وبينهم الصلاة, فمن تركها فقد كفر “Perjanjian antara kita dengan mereka adalah solat, maka barangsiapa yang meninggalkannya berarti ia telah kafir.” (Dikeluarkan oleh Imam Ahmad dan keempat penyusun kitab Sunan dengan sanad sahih dari hadits Buraidah bin al-Husain al-Aslami radhiallahu ‘anhu.

Leave A Reply

Your email address will not be published.