Baca Dan Fahami !!! Rasulullah SAW Sangat Melarang 2 Suara Ini , Namun Zaman Sekarang Banyak Yang Melanggarnya.

Apabila Rasulullah sallallahu ‘alaihiwasallam memerintahkan sesuatu, pastilah sesuatu itu baik bagi umatnya. Sebaliknya, jika beliau melarang sesuatu, pastilah sesuatu itu buruk bagi umatnya.

Namun, sering kali manusia tidak mengindahkan petunjuk dan larangan yang telah digariskan baginda. Banyak perintah yang tidak dipatuhi dan banyak larangan yang dilanggar. Di antaranya, dua larangan di bawah ini.

“Sesungguhnya aku melarang dua suara yang paling dibenci Rasulullah, yakni suara seruling ketika sedang mendapat nikmat dan suara tangisan yang keras ketika mendapat musibah” (HR. Tirmidzi dan Baihaqi; hasan) Suara seruling ketika sedang mendapat nikmat

Alangkah sering hal ini dilanggar oleh umat Islam. Seakan-akan dianggap perkara yang biasa dan boleh-boleh saja. Padahal sesungguhnyaini dilarang Rasulullah dan digelari dengan paling dibenci rasulullah.

Kita lihat pada masa keluarga muslim mendapat nikmat perkahwinan. Walimah yang seharusnya menjadi wujud rasa syukur dan bentuk pengumuman kepada khalayak bahawa si Fulan dan Fulanah berkahwin, berubah menjadi ajang hiburan yang di dalamnya ada hal terlarang.

Loading...

Diputarnya muzik-muzik yang diiringi seruling merupakan perkara yang sering terjadi di masyarakat kita saat walimah atau acara lain. Bahkan sebahagian orang bukan hanya memainkan muzik melalui kaset namun mengundang band atau elektone dan sebagainya yang secara live menghadirkan melayan muzik termasuk seruling.

Banyak acara-acara lain yang juga masuk dalam kerangka “nikmat Allah” tetapi diisi oleh bermain muzik dengan seruling di dalamnya. Misalnya khitanan dan kesyukuran. Persis seperti yang dilarang Rasulullah dalam hadis tersebut.Suara tangis keras ketika musibah

Siapapun yang terkena musibah, berperikemanusiaan jika ia bersedih dan berduka. Bahkan menangis sekalipun. Namun yang dilarang oleh Rasulullah adalah menangis dengan suara keras. Meraung-raung. Meratap.

Umat ‚Äč‚ÄčIslam dituntun untuk bersabar ketika menghadapi musibah. Baik ketika kehilangan ahli keluarga, ada bencana maupun bentuk-bentuk musibah lain. Menangis meraung-raung merupakan tanda bahawa kesabaran masih belum muncul ketika menghadapi musibah.

Wallahu a’lam bissawab.