ᴋᴇᴛᴀʜᴜɪ ᴀʟʟᴀʜ ɪᴛᴜ ᴀᴅᴀ ᴅᴀɴ ꜱᴇɴᴛɪᴀꜱᴀ ᴀᴅᴀ ᴜɴᴛᴜᴋᴍᴜ

Aku lihat sekeliling. Keadaan sunyi sepi, hanya aku sendiri.

Air mata yang sejak dari tadi kutahan akhirnya mengalir jua jatuh ke pipi.

Allah, aku diuji lagi. S4kit, sed1h, kec3wa…semuanya bercampur rasa.

Kenapa aku, selalu hanya aku, dan harus aku yang alami rasa ini. Seboleh daya aku mengukir senyuman di hadapan teman, agar sedihku, piluku tak siapa yang tau.

Cukup hanya aku yang mengetahuinya. Tapi, mungkin kerana terlalu lama dipendam, hati dan jiwa sudah tidak mampu menanggung rasa.

Pada siapa mahu aku ceritakan?

Aku ingin sahaja berkongsi rasa pada dia yang setia mendengar, yang tidak jemu bersamaku dan tidak pernah men1ngg4lkanku.

Tetapi, siapa dia?

Air mata terus mengalir seolah setiap satu butir yang jatuh terkandung setiap masalah yang kutanggung.

Mengharapkan semakin banyak yang mengalir keluar, maka semakin banyak masalah yang akan pergi … tetapi itu hanyalah anggapanku.

Tangisan hanya mampu melegakan perasaan buat seketika cuma, namun masalah tidak mampu selesai hanya dengan melepaskan t4ngis h1ba semata.

Aku menoleh ke sisi kananku. Tiada siapa, cuma aku sendiri.

Kawan… kawan ketawa itu ramai, tetapi kawan men4ngis?

Aku terfikir sendiri, terbayang memori gelak tawaku bersama teman, tapi kini… aku sendiri berdvka keseorangan.

Tiada tempat berpaut saat diri jatuh dalam kedvkaan.

Tiada yang menghulur tangan menyambut saat aku jatuh dalam lembah kekecewaan.

Biarlah, aku yang memilih untuk sendiri. Jauh dari semuanya. Namun, kini aku yang sunyi… mengharap untuk meluah pada sesiapa. Tetapi tiada…

Aku menoleh ke sisi kiriku. Aku mula aneh tatkala melihat ada sekeping coklat Kit Kat bersama nota kecil berwarna biru.

“Eh… sejak bila pulak ada benda ni kat sini. Tadi tak perasan pun. Ada orang tinggal ke?”

Aku segera mengambil Kit Kat tersebut.

“Eh, ada namaku tertulis di hadapan nota kertas ini. Untuk aku ke?” Bicar4ku sendiri. Aku segera membuka dan membacanya.

….Buat gadis comel yang sedang berdvka,

“Tuhanmu tidak pernah men1ngg4lkanmu dan tidak juga membencimu.” (Surah Dhuha: ayat 3)

Saat kau merasa sendiri, kau masih punya Allah… saat kau perlukan seseorang di sisi, ingatlah kau ada Allah.

Saat kau ingin mengadu meluahkan rasa, Allah ada dan setia untuk mendengarmu. Saat kau merasa kekurangan, Allah itu sudah lebih daripada cukup.

Saat kau merasa semuanya menjauh daripada kamu, Allah tidah pernah menjauhi apatah lagi men1ngg4lkanmu. Dia kan tetap di sisi, setia menemani… cuma kau sahaja tidak menyedari.

Kau diuji untuk dibawa kembali… kembali pada Allah. Kerana ujian itu hadiah daripada Tuhan, Penguji kekuatan iman, sebagai medan mentarbiah diri, jua tanda cinta dan kasih daripada Illahi.

Wipe your tears and keep smiling…

Sumber : Iluvislam

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Media Portal Ya.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *