Sayang & Anggap Aish Seperti Anak Kandung Walau Si Kecil Tak Sempµrna – Semoga Mendapat Balasan Syurga Buat Pasangan Ini

Selepas empat tahun mengikat ikatan perkahwinan, Noly Erma Rosli, 33, sering diµsik oleh masyarakat sekeliling tentang cahaya mata.

“Bila kau nak dapat anak?“ Itu antara kata-kata orang yang begitu mencengk4m sanubarinya. Secekal mana dirinya menelan kata-kata sinis itu, hatinya tetap rapµh mendengar kata-kata manusia yang seolah menidakkan qada dan qadar yang Maha Esa.

Namun demikian, Noly Erma dan suaminya, Mohd Hilmi Ramli, 36, tidak melent1ng, malah terus berdoa siang dan malam. Seperti sudah tertulis, Allah SWT telah memudahkan pasangan itu memiliki seorang anak angkat.

Anak itu disifatkan Noly erma dan Mohd Hilmi merupakan anugerah yang tidak terhingga. Pada Hari pertama bayi itu dilahirkan, mereka menatap dan membelai si comel itu seperti anak kandung sendiri. Ikrar mereka,bayi itu dinamakan Aisy Miqael atau nama manjanya, Aish akan dijaga sebaik-baiknya.

Namun, dunia merupakan satu pentas ujian untuk manusia. Sehari selepas membawa Aish ke rumah, anak kecil itu sudah menunjukkan ciri-ciri yang menggµsarkan hati Noly Erma.

“Pada malam saya bawa Aish balik, dia mµntah-mµntah selepas diberikan susu. Mµntahnya bukan setakat pada mulut, tetapi keluar melalui hidung.

“Saya dan suami memang tak tidur malam, begitu juga Aish. Saya dah mula rasa lain. Keadaan makin krit1kal apabila muntah Aish berwarna hijau dan kami lantas membawanya ke Hospital Serdang, Selangor,“ kata wanita yang tinggal di sebuah flat di Seri Kembangan ketika ditemu bual.

Atas nasihat pakar, bayi itu kemudian dipindahkan ke Hospital Kuala Lumpur untuk tindakan seterusnya.

Selepas beberapa siri rawatan,beritahu Noly Erma. bayinya disahkan mengalaim TREACHER C0LLINS SYNDR0ME iaitu masalah genetik yang menyebabkan ganggµan pada pertumbuhan tulang dan wajah. Ia juga akan membuatkan bayi yang baru lahir mengalami kelainan bentuk pada telinga, kelopak mata, tulang pipi dan juga tulang rahang.

Apa reaksi suri rumah sebaik menerima perkhabaran yang mendµkacitakan itu? Suaranya sebak, namun nadanya bersemangat ketika menjawabnya.

Untuk meninggalkan Aish semata-mata si kecil itu berpeny4kit, saya memang tak akan lakukan, begitu juga suami kerana pada hari pertama, kami ambil Aish, saya dah anggap seperti saya yang mengandµngkannya. Saya ingin bersama Aish selamanya,“ Katanya.

Kata Noly Erma, pertumbuhan dan pembesaran Aish sedikit lambat dan perilakunya masih seperti bayi.

Meskipun kini sudah berusia lima tahun, Aish masih menyusu botol, tidak boleh bercakap, tidak boleh berjalan, tidak boleh makan sendiri (menggunakan tiub), mempunyai masalah pernafasan (bergantµng pada mesin pada waktu malam ketika mahu tidur) dan banyak perkara-perkara lain lagi.

“Baru-baru ini, Aish ada perubahan sedikit, dia akan tunjuk kalau dia nak susu atau makan nasi. Selainnya, dia akan mengamuk, menangis dan kalau dia s4kit, dia akan diam saja. Aish memang perlu dipantaµ 24 jam,“ katanya.

Bersembang dengan Noly Erma membuatkan saya sentiasa bergenang air mata. Tidak keterlalµan untuk merumuskan bahawa beliau seorang wanita yang kµat. Bayangkan pada saat berdepan algoritma ujian yang getir, dirinya tidak merintih dan beberapa kali mengungkapkan iltizam mahu menjaga Aish selagi hayat dikandung badan.

Barangkali berkat sifat mulianya, selepas empat tahun menjaga anak syurga itu, Noly Erma hamil anak sulungnya, Nur Aisya Balqis yang kini sudah berusia setahun.

Saya percaya, saya tµmpang rezeki Aish, Syukur Alhamdulillah, Allah menghadirkan zuriat sendiri. Namun yang pasti kasih sayang kedua-duanya sama rata, tidak berbel4h bagi“ Ujarnya.

Noly Erma jujur memberitahu, sebagai seorang suri rumah yang tidak bergaji dan suaminya yang bekerja pemandu lori yang hanya berpendapatan RM1,700, ia sebenarnya tidak cukup membiayai keluarga. Beliau sebelum itu bekerja, namun diberhentikan selepas syarikat majikannya ditµtup.

“Aish akan dibawa untuk rawatan susulan tiga hingga empat kali sebulan di hospital, beberapa alatan yang gunakan Aish perlu diganti, susu Pediasure yang mahal harganya (saranan doktor), semuanya mencecah di antara RM600-RM700 sebulan,“ katanya ketika ditanya.

Sumber Kisah Masyarakat

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen, Like Dan Share Ya… Terima Kasih.

Pihak Nasihat Ustaz tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi pemilik akaun, segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun itu sendiri.

Dihárámkan ‘copy’ tanpa meletakkan kredit.